Endless Season – Girl Sepakbola – Mengapa Matters

bola

Anda tahu bagaimana panas itu. Anda benar-benar harus INGIN berada di luar sana. Dan mereka lakukan, pada kue bermain bidang yang gepeng untuk sekitar setengah mil di sebelah barat dari besar kompleks selatan dalam ruangan dari Rt 30 dekat Coatesville. Hampir selusin game di Selasa malam ini, semua kecuali satu adalah pertandingan gadis. Sebuah tim baru-mengalahkan file di luar lapangan, pelatih mereka memimpin mereka tanggul ke tempat kosong, di mana ia mencerca mereka untuk upaya loyo. “Kami memiliki tembakan berikutnya pada hari Kamis,” ia mengatakan kepada mereka. “Pukulan itu dari cara ini lagi dan Anda bisa melupakan tentang mendapatkan surat-surat dari perguruan tinggi. Mereka akan menggunakan punggung program kami untuk menuliskan nama-nama tim lain …”

Inggris Sports Center, pertengahan Februari, 08:00:

Tiga agen sbobet dalam ruangan fitur tim pra-remaja perempuan. Di gym yang berdekatan Petir-Fast, konsultan kecepatan-pelatihan untuk tim profesional dan amatir sama, mungil master-trainer bernama Shannon Grady, yang juga seorang pelari profesional, adalah menutup toko pro ketika seorang wanita berjalan dengan putrinya, meminta untuk menandatangani dia untuk Speed ​​Clinic berikutnya. Gadis itu adalah sepuluh. Aku bertanya Shannon betapa muda dia mendapatkan mereka. Delapan.

Menyalahkan Judul IX jika Anda inginkan. Newsweek lakukan, tapi karena alasan lain, George terhormat yang akan bergema ratapan bahwa inisiatif adalah “kereta kecelakaan” yang memiliki sepatu bertanduk atlet wanita ke dalam olahraga perguruan tinggi dengan mengorbankan program pria mapan ini. Huu huu! Perempuan Piala Dunia 1999 kemenangan akan terjadi tanpa Judul IX, ratapan berlangsung, karena penerapan undang-undang 1972 tidak dikodifikasi dan ditegakkan selama lebih dari satu dekade, saat olahraga perempuan telah berkembang sendiri. Newsweek kemudian seimbang spin mereka Judul IX, menempatkan dumbbell-curling Michelle Kwan pada cover, dan dalam “Gamma Girls” menutup-kisah mereka, benar kredit Judul IX untuk memfasilitasi munculnya gadis-gadis remaja yang disesuaikan dengan baik yang tidak kembali -stabbing clique-ratu atau keranjang-kasus. Silakan, menyalahkan Judul IX untuk legiun Tipe A orang tua mengincar dolar olahraga-beasiswa. Tetapi jika Anda melihat sedikit lebih dalam Anda akan menyadari bahwa ini adalah harga kecil untuk membayar untuk karunia dari gadis-gadis sepak bola-mania berlangsung di sekitar kita.

Seperti banyak dari kita di atas usia tertentu, saya ingat ketika sepakbola adalah olahraga musim gugur anak laki-laki, enggan dimasukkan sebagai sidelight untuk sepak bola di sekolah swasta. Anda tidak melihat “pick-up” permainan sepak bola mereka dengan cara yang Anda lakukan dengan basket atau sepak bola. Dan perempuan bermain hoki lapangan. Sebagai pertumbuhan sepak bola di negeri ini paralel dengan pertumbuhan olahraga perempuan sama sekali, tampaknya seolah-olah persimpangan tidak dapat dihindari: tidak ada olahraga lain menawarkan semua gadis sama yang terbuka lebar peluang dan kemungkinan.

ALYSSA- keponakan saya, itu jauh lebih sedikit keluar dari kembar adik-adiknya yang lebih tua. Kecil, tapi padat, dia tidak memiliki pengalaman tim-olahraga pada usia 10 ketika saya mendaftarkannya di sepak bola Lionville Liga Pemuda dalam upaya untuk membuka ke atas. Saat ia akan mendaftar terlambat, dia pertama kali di lapangan mereka menempatkan dirinya menjadi sebuah permainan. Dia tidak tahu apa-apa tentang posisi dan aturan ( “Posisi Apa yang Anda bermain?” Tanyaku, sebelum ia masuk. “Saya kapten.” Katanya), tapi dibuat untuk itu dengan kelincahan dan agresivitas seperti pelatih hampir menangis ketika aku pindah dia ke tim perjalanan setahun kemudian.

Dia tidak perlu besar. Atau tinggi. Atau kuat. Dia tidak perlu memiliki karunia alam yang memisahkan Mary Lou Rettons dan Michelle Kwans dari rekan-rekan mereka sejak dini. Tidak ada pelajaran mahal, peralatan, pakaian atau fasilitas. Beri dia beberapa yard ruang dan bola, dan dia bisa tetap sibuk selama berjam-jam. Ini demokrasi, sama-peluang seperti dapat. olahraga nya bukan “olahraga gadis” atau beberapa subset terpisah lainnya, tapi permainan universal, yang terbesar di dunia. Dan sekarang, seperti generasi anak laki-laki di hadapannya, ia memiliki idola sendiri. Beberapa, seperti Mia Hamm dan Brandi Chastain, adalah ikon, nama-nama rumah tangga, gambar orang banyak mana pun mereka pergi. Beberapa, seperti Philadelphia sendiri Heather Mitts dan Lorrie Adil (keduanya adalah model), cukup cantik untuk menjadi simbol seks. Dan tangguh? Oh ya, feminin, tapi pada saat yang sama, sulit.

FELICIA-, gadis lain pemalu kecil, lebih muda dan jauh lebih sedikit fisik-agresif dari Alyssa, keindahan bermata gelap ini memiliki kecenderungan untuk mengecilkan dari tabrakan tak terelakkan sepak bola. Tapi dia di tim Phoenixville Inggris, dilatih oleh Stassi Theodoropoulos, dirinya sesuatu dari legenda lokal dalam pelatihan sepak bola pemuda. Seorang mantan pemain klub profesional di Eropa, Stassi, 54, tinggal olahraga dan memiliki kelebihan energi bersemangat yang ia menghabiskan di pengeboran beberapa tim, termasuk universitas gadis-gadis di Villa Maria Academy. Karyanya dengan Phoenixville Serikat tumbuh menjadi sebuah mesin yang meronta-ronta sebagian besar lawan mereka, termasuk tim beberapa gadis yang lebih tua. Dan Felicia? Dia tumbuh juga, takut-takut dia kenangan saat ia sekarang air mata ke dalam setiap lawan yang datang jalannya.

Ada tim sekolah. Ada klub lokal seperti Asosiasi Pemuda Lionville dan Phoenixville Lokasi Sepakbola Club. Ada organisasi yang lebih besar seperti intercounty Soccer League dan Gadis di Area Philadelphia Sepak Bola (pags), yang menyediakan kerangka kerja untuk banyak bermain liga di seluruh wilayah. Semua ini menambahkan sampai dengan permadani mengesankan tumbuh lebih tebal oleh minggu, dan Anda tidak perlu melihat sangat sulit untuk melihat bukti-nya. bidang bermain baru yang bermunculan di mana-mana, dan pada setiap akhir pekan yang diberikan atau malam Anda akan cenderung berkendara melewati pertandingan perempuan.

Charlestown Park, Phoenixville, Oktober:

Sekarang dengan musim gugur, ladang mendapatkan sedikit istirahat. Baik itu hari Sabtu atau Minggu, sebelum satu pertandingan selesai, tim lain tiba dan pemanasan di pinggir lapangan. Ini adalah cara yang sama di jalan di Lionville Asosiasi Pemuda. Belum lagi di sekolah-sekolah. Ini adalah cara yang sama di mana-mana. Dan sekali gadis-gadis mencapai usia remaja banyak dari mereka yang bermain untuk kedua sekolah mereka dan tim liga mereka. Bahkan Stassi, dengan seluruh energinya, bisa tidak cocok itu. Dengan musim utama dalam ayunan penuh, dia harus menyerahkan tim Inggris tercinta sementara ia cenderung penuh waktu untuk gadis-gadis Villa Maria. Tapi mereka berada di tangan yang baik dia meyakinkan saya, dan dia akan mengawasi mereka semua.

Dalam sebuah editorial saya menulis untuk Wanita Physique Dunia pada tahun 1999, saya menelepon kemenangan Piala Dunia Wanita kami hari terbaik dalam binaraga wanita: “Apa lagi yang bisa Anda menyebutnya ketika dominan gambar di seluruh Amerika adalah wanita muda gembira merobek baju dan melenturkan nya penuh kemenangan sebelum seluruh dunia, dan tidak ada satu pertanyaan itu?” Sebuah paradigma baru penerimaan fisik telah diluncurkan dengan ini pahlawan baru, saya berkata, “dan itu signifikan untuk kita karena keunggulan mereka selamanya terikat dengan tegang quadriceps berlumpur-specked berkeringat, tabrakan tulang-angka dan habis-habisan tenaga. Ini otot baku , ditampilkan dalam fungsi. Dan dengan demikian tidak memerlukan alasan. Lady seperti? Ha! Anda memberitahu Mia dia tidak anggun!”

Charlestown Park, Phoenixville, awal April:

April? Itu benar, itu awal April … mentah, hujan Sabtu sore, tapi Stassi United gadis yang penuh kasih itu. Hujan dan lumpur adalah bagian dari kesenangan. Mereka baru saja menutup tim empat pos lain, dan meskipun hujan mereka dengan senang hati berlutut di selimut, melucu untuk beberapa foto pasca-pertandingan. Ini orang-orang lain berkerumun di tengah hujan yang tampaknya tidak menikmati itu. Tapi itu ok … mereka hanya dewasa. Apa yang mereka tahu tentang menyenangkan?

It can only get better. Our local heroines, the Philadelphia Charge, completed another stunning season last year where they lead the league until the final week. We head into this year’s Women’s World Cup with tens of thousands more devotees than were on-hand for the last, many destined for those same fields. They’ll be ramping up the volume on a new generation of superstars who ratchet the standards of physical possibility even higher. The young league-team girl amidst this growing swarm enjoys a freedom her mother only dreamed of, a future unfettered by antiquated notions of physical correctness, sports-conditioning and the limits of femininity. From the mud and dust of her local sward, through the scrapes and bruises of countless collisions, she can see. And she can soar.

Continue Reading

Laporan Buku Poker – Mainkan Poker Like a Pigeon dan Take the Money Home

Poker

Buku kecil yang brilian ini (213 halaman), diterbitkan pada tahun 2007, merupakan kesempatan yang sangat baik untuk mengubah siswa yang berhati-hati menjadi narapidana yang menguasai batas yang disamarkan. Dia mendidihkan permainan menjadi dua prinsip: memainkan permainan, dan memainkan musuh. Dia memaparkan rencana selangkah demi selangkah tentang bagaimana terlihat seperti total poker klutz, mengeluarkan sebuah whuppin ‘, meninggalkan permainan dengan kantong uang, dan yang paling penting, meninggalkan kesan tersendiri bahwa Anda tidak lebih dari sebuah donk yang beruntung. Permainan ini terutama ditujukan untuk penonton yang bermain langsung. Prosa itu sendiri enak. Pahlawan kita jelas adalah seorang pendongeng, dan mudah dipercaya bahwa dia juga seorang novelis, seperti yang diklaim.

Buku ini dimulai dengan secara eksplisit sbobet indonesia menyatakan tujuannya, dalam huruf besar: “BACA BUKU INI JIKA ANDA INGIN MENGHINDARI BATAS, JADI MENJADI PEMENANG KONSISTEN DI TABLE POKER.” Pengungkapan dirinya mungkin menjelaskan beberapa motivasinya. Dia mengklaim telah tersingkir dari WSOP Main Event, tepat sebelum meja final. Dia kalah dengan mengisap menghisap, ditarik oleh tidak kurang dari Stu Ungar, yang kemudian memenangkan gelang. Hal ini tampaknya telah menjadi wahyu bagi penulis kami: tanpa batas hold’em, terutama gaya turnamen, adalah sebuah crapshoot, dimainkan oleh mereka yang mendambakan ketenaran. Uang stabil dapat ditemukan di tabel batas, terutama dengan keterampilan cerdik yang disamarkan. Meskipun saya lebih memilih tidak membatasi diri, itu menyegarkan untuk melihat perspektif yang sangat berbeda, terutama yang memiliki humor yang baik.

Jadi, bagaimana seseorang terlihat seperti seekor merpati? Tombol-tombol tersebut melibatkan manajemen gambar dan pengetahuan dasar tentang kemungkinan gila permainan. Jika Anda bisa belajar melihat seorang pria yang memberi Anda ceramah tentang irama buruk dengan tatapan kosong kebingungan, Anda baik-baik saja dalam perjalanan Anda. Jika Anda menggabungkan pengetahuan ini dengan keanehan statistik bahwa setiap dua kartu hole akan memukul hard disk satu kali dalam tiga belas, maka Anda memiliki bakat dari seorang donk yang menyamar. Dalam rata-rata sesi batas, ambil 15 atau lebih tikam di pot dari posisi awal yang menggelikan dengan sampah. Angkat itu. Jika Anda memukul keras, mainkan sampai akhir dengan semua gerakan konyol seperti memeriksa kegagalan dan menaikkan belokan. Kemudian, ketika pria dalam posisi (yang melakukan segalanya “benar” a la Sklansky) membuat Anda tidak memiliki pengetahuan tentang poker sama sekali, Anda hanya memberikan senyum bingung. Setiap kali Anda kehilangan, Anda cukup membuang tangan Anda, dan tidak ada yang berpikir dua kali.

Bab favorit saya, “Tells Don’t Tell – People Do,” adalah kritik untuk menceritakan. Penulis menganggap gagasan kekuatan Kreskin seperti membaca kartu lubang penjahat konyol. Dia menawarkan analisis rinci dari tangan krusial antara Sammy Farha dan Chris Moneymaker dari Main Event 2003, menunjukkan bahwa lebih banyak perhatian pada pola taruhan dari tangan, daripada kepada manusia itu sendiri, mungkin telah mendapatkan gelang Sammy, daripada memiliki tumpukannya lumpuh oleh tebing batu yang dingin di sungai. Dia membahas perilaku pemain secara detail dan kemudian memainkan kembali tangan yang sama seolah dimainkan secara online, dengan apa-apa selain pola taruhan yang tersedia. Saya tidak tahu apakah saya cukup yakin dengan argumennya, terutama setelah membaca Joe Navarro, tetapi ini adalah pengingat yang baik bahwa setidaknya 90% dari apa yang perlu Anda ketahui berasal dari tindakan pemain, bukan dari apakah ia bertaruh dengan tangan kiri atau kanan.

Continue Reading