Pengembangan Keterampilan Poker untuk Pembelajar Kinestetik

poker

Ini adalah artikel keempat dan terakhir dari seri yang telah menyajikan Gaya Belajar dalam Proses Belajar Poker Texas Holdem. Kami telah membahas bagaimana konsep Gaya Belajar dapat diterapkan dalam situasi pembelajaran termasuk pengembangan pengetahuan dan keterampilan Texas Hold Poker. Kami sebelumnya telah berurusan dengan Pembelajar Auditori dan Pembelajar Visual. Artikel ini akan membahas tentang Pembelajar Kinestetik atau Taktil. Taktil berhubungan dengan sentuhan dan perasaan. Perasaan juga memiliki konotasi emosional yang berlaku dalam hal ini juga. Kinestetik berkaitan dengan tindakan dan gerakan. Oleh karena itu, Pembelajar Kinestetik belajar paling baik melalui tindakan fisik yang melibatkan penanganan dan manipulasi objek dengan menggunakan emosi sebagai motivator.

Langkah pertama dalam proses ini adalah menentukan gaya belajar Anda.  daftar togel online terpercaya Pernyataan berikut menjelaskan bagaimana Pembelajar Kinestetik bereaksi terhadap berbagai situasi atau keadaan.

Anda memercayai insting atau firasat Anda dalam membantu Anda membuat keputusan poker.

Di meja poker Anda bermain-main dengan chip poker Anda atau ingin memiliki penutup kartu. Anda mungkin cukup baik dalam melakukan trik chip poker.

Ketika Anda telah membuat keputusan besar seperti all-in, Anda dipaksa untuk bangun dan berjalan-jalan.

Saat bermain poker online, Anda perlu melakukan sesuatu yang lain seperti meremas bola, bermain drum dengan pensil, terus-menerus mengubah posisi atau aktivitas fisik kecil lainnya.

Ketika Anda mengingat peristiwa masa lalu, Anda mengingat emosi yang Anda alami atau benar-benar mengalaminya kembali.

Anda secara naluriah tahu arah yang Anda hadapi.

Anda menghabiskan waktu luang Anda terlibat dalam aktivitas fisik atau membuat sesuatu.

Saat Anda melakukan pembelian baru yang memerlukan perakitan, Anda biasanya mengabaikan petunjuk dan melakukannya dengan coba-coba.

Dalam percakapan Anda mengatakan hal-hal seperti saya tahu bagaimana perasaan Anda, memahami atau melakukannya.

Saat berbelanja, Anda mengambil barang, menanganinya, atau menguji cara kerjanya.

Anda menyapa teman-teman dengan pelukan. Anda menggunakan kontak fisik atau gerakan ketika Anda berbicara dengan seseorang, misalnya meletakkan tangan di bahu, memberi isyarat, bergerak, dll.

Anda mengekspresikan kemarahan Anda secara fisik, keluar dari ruangan, melempar barang, membanting pintu, dll.

Anda menyukai olahraga dan menganggap diri Anda seorang atlet yang baik.

Anda menikmati permainan seperti tebak-tebakan yang melibatkan akting.

Anda mengalami kesulitan duduk diam untuk waktu yang lama.

Ini bukan analisis ilmiah berdasarkan penelitian bertahun-tahun tetapi jika pernyataan ini menangkap cara Anda melakukan sesuatu, Anda mungkin adalah Pembelajar Kinestetik atau Taktil.. Jadi apa yang terbaik untuk Anda?

Guru Anda, orang tua dan bahkan Anda sendiri mungkin berpikir bahwa Anda hiperaktif. Ini mungkin atau mungkin tidak demikian, tetapi banyak teknik yang telah diterapkan untuk bekerja dengan pembelajar hiperaktif dapat bekerja untuk Anda. Jangan tersinggung dengan implikasinya, menjadi Pembelajar Kinestetik bukanlah suatu hambatan. Sebaliknya, banyak individu yang sangat cerdas dan sukses termasuk seniman dan atlet yang sangat sukses adalah Pembelajar Kinestetik. Pendekatan belajar yang saya sarankan di sini hanya akan membantu Anda memperoleh pengetahuan dengan cara yang paling bijaksana.

Pembelajaran Anda tidak bisa statis, Anda harus melakukan atau mengalami sesuatu setiap saat.

Setiap kali Anda terlibat dalam kegiatan belajar atau belajar terkonsentrasi, bekerjalah untuk waktu yang singkat 25-30 menit dengan istirahat pendek 5 menit di antaranya. Jangan mencoba untuk meregangkan waktu kerja atau waktu istirahat lebih lama dari yang disarankan. Jika Anda memperpanjang waktu kerja, Anda mungkin lelah atau kehilangan minat dan jika Anda memperpanjang waktu istirahat, Anda mungkin tidak ingin kembali bekerja. Lebih pendek lebih baik daripada lebih lama.

Pembelajar Kinestetik sering kali atletis. Gabungkan pembelajaran Anda dengan pengkondisian fisik Anda. Membaca buku, artikel majalah atau membaca indeks atau kartu flash saat Anda atau pada sepeda olahraga atau treadmill. Sekali lagi, pertahankan setiap sesi hingga 20-30 menit dengan jeda 5 menit di antara sesi.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.